Malas

Lazy Me by gilad

Saya beranggapan kalau malas itu suatu esensi yang melekat erat pada hewan yang disebut manusia. Saya pun sadar betul ketika sedang merasa malas saya tidak akan pernah melawan malas karena saya sudah terlanjur malas untuk melawan malas. Apakah salah jika saya malas? Tidak juga, malas juga tidak melulu buruk, malas itu perlu sebagaimana bunyi hadist qudsi. Malas itu perlu agar senantiasa ada semacam pelajaran sebagai bentuk hukuman untuk kemalasan yang entah karena kita terlalu lalai atau memang kita sengaja– dengan perubahan seperlunya. Malas diperlukan untuk keseimbangan semesta, karena hidup ini serba keterbalikan, seperti dunia yang dicirikan Heraclitus,

rekan sezaman Parmenides; bahwa segala sesuatu itu terus mengalir. Jika kita tidak mengenal kelaparan, kita tidak akan merasakan senangnya menjadi kenyang. Jika tidak pernah ada perang, maka kita tidak mungkin dapat menghargai yang namanya perdamaian. Dan jika kita tidak pernah malas, kita tidak akan pernah tahu kapan kita harus bersikap giat. Ya perubahan mendasar antara malas dan rajin yang terus menerus ini sudah seperti satu entitas atau ke-satu-an. Rasa malas ini sudah pasti menimpa setiap jenis ras manusia. Tinggal bagaimana kita manusia baik-baik menyingkapinya, toh kebanyakan manusia hidup dengan akal mereka masing-masing. Kesalahan bukan pada rasa malas, tapi jelas ada pada pelakunya.

Dan saya akhirnya percaya, mungkin malas itu perlu..

Advertisements
31 comments
  1. Ely Meyer said:

    kalau aku lg malas terkadang hrs sering ada paksaan biar nggak malas lagi 😛

  2. ya mbak el, membuat kita terpaksa memotivasi diri sendiri ya mbak 😀

    • Ely Meyer said:

      iya, kl nggak begitu biasanya nggendon lama tuh malasnya 😀

      • haha bahasanya, nggendon itu yang kayak gimana emang mbak? 😀

  3. Ilham said:

    malas bisa terjadi karena ada kesempatan.

    • bukan karena niat pelakunya berarti mas 😉

  4. ha ha.. iya bener. Mungkin karena kita pernah malas, jadi kita tahu artinya rajin ya.. he he

    • iya mbak, 🙂 malas itu perlu, malas bukan penyakit, kira-kira begitulah hehe

  5. mungkin saja malas adalah reaksi tubuh untuk mengistirahatkan jiwa dan raga dari kegiatan dunia yang melelahkan *teoringasal# hehehe

    salam kenal dari Jayapura

    • wah teoritis sekali, selalu mencari pembenaran di balik rasa malas 😀 haha

      iya mas salam kenal juga dari Banyuwangi 🙂

      • hahaha. Begitu lah manusia, selalu mencari pembenaran di balik alasan. *apacoba#

        hehe

      • hehe biar terlihat selalu benar mas meskipun tau itu salah :p

      • setuju deh sama kamu 😀

      • di kira iklan chunky bear haha

      • hehehe..chunky bar kali mas 😉

      • balrangkali ya itu mksud saya mas 😀

      • hahaha. belikan dong, lagi pengen makan coklat nih.
        hahahaha 🙂 😀 😆

      • pengen sih tapi rela bagi bagi, haha

      • kalau kamu, satu aja dah. hahaha

  6. malas sisi jiwa kita, maka seharusnya tetap kerja meski rasa malas hadir

    • iya mbak, jangan sampai gk kerja karena malas, yah kadang memang berat udah malas dipaksa kerja malah kerjanya ntar malas-malasan, duh bingung hehehe 😀
      malas harus tetap di lawan 🙂

  7. hehehe…iya..males2an sesekail itu perlu, supaya kpribadian kita nggak kaku dan ntar nggak nyesel liat org males jg bisa dapet hasil lbih baik…hehehe

  8. iya mbak, orang malas kan memang kayak luwes, santai, selo gitu gak kaku, hehe

    sip mbak salam kenal balik 🙂

  9. Nur Kasih Mokhtar said:

    malas selalu terkait dengan hilang semangat…
    Semangat pula harus ditingkatkan dengan ber’impian’ yang tinggi….

    gabung keduanya..berimpian dengan penuh semangat….pasti tak jadi malas..hehehe 😀

    • waini.. haha benar mbak, bisa saya renungi kalo yang ini,.makasih mbak 😀

      • Nur Kasih Mokhtar said:

        Sama2.. 😀

  10. ~Ra said:

    Kelihatan nih malesnya, tulisannya nggak pakai Enter.

    😀

    • haha tetap dalam konteks males barangkali itu mbak 😀 namanya juga malas hehe

  11. Hihi aku kalo males jadi inget cita-cita yang belum kesampaian.
    Tapi og tetep males yo. *wooooo

    • yo sama mbak saya juga gitu, malah tambah maleess :p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: